Thursday, 27 October 2011

Hilang indahnya bicara..

Semalam..

Aku renung langit gelap pekat di awal pagi.. Udara dingin singgah menembusi diri.. Mata masih merenung mencari rona-rona cahaya akan terbitnya mentari.. Tidak ada.. Belum lagi masanya.. Takbir subuh akan singgah di awal pukul 6.00 nanti.. waktu masih belum tiba saatnya.. Hujan rintik-rintik mula turun dengan sapaan manja.. Kaki semakin laju melangkah susunannya.. Mata mencari dia yang melangkah meninggalkan aku terlebih dahulu.. Risaukan hujan yang semakin lebat basahannya...

Hari ini..

Hujan semalam kembali datang menyapa rindu.. Mungkin sebab semalam sapaannya sekadar memberitahu.. maka hari ini dia lontarkan luahan rasa itu.. Basah seketika jaket yang membalut tubuh dingin saban hari.. Diri semakin kedinginan.. Tapi hujan itukan kurniaan dan rahmat tuhan.. Aku bukan menidakkan dan mengeluh kehadiran.. tapi kerana hujan sering buatkan aku rasa rindu.. dan rindu kala ini terlalu.. Mungkin sebab masanya sudah terlalu lama buatku..

Ingatan lantas terlontar jauh mengingati.. Ada yang aku kenangi walaupun jarak pemisah beribu berjuta batu.. walaupun aku tahu mungkin nanti bila ketemu.. aku dulu dan aku yang kini sudah jauh berbeza sikapnya.. Siapa sangka begitu cepat masa berlalu.. berkelana di sini buat aku terlupa seketika.. terlupa bagaimana rasanya ditinggalkan.. kerana aku yang meninggalkan mereka.. Kadang aku sedikit terasa.. kala bila aku katakan aku rindu kalian di sana.. apakah kalian tidak ingat aku tidak lagi menjejak tanah tumpah yang sama.. Adakah kalian tidak sedar aku tidak lagi menghirup udara panas hujan yang sama.. Apakah kalian tidak perasan aku tidak lagi mengharungi detik siang malam yang berbeza cuma 8 jam setiapnya.. Apakah kalian tidak sedar aku telah pergi meninggalkan kalian untuk menunaikan hasrat dan cita-cita dan paling utama.. Adakah kalian tidak sedar aku tidak lagi di situ.. mendengar.. berbicara.. bergelak ketawa dan berkongsi rasa seperti selalunya..

Esok..

Aku tidak pasti apa akan terjadi esoknya.. Aku kini melangkah mengikut hari demi hari.. Hati terlalu sarat dengan rindu.. Jiwa terlalu sarat dengan rasa.. Fikiran terlalu sarat dengan perkara utama.. Namun rindu dan rasa itulah kekuatanku.. Bila hati berkata rindu.. Pastinya seluruh tubuh akur dengan rasa itu..


Betapa sukarnya untuk aku menulis rasa hati ini.. 
Seketika jiwa aku rasa kaku... 
Seketika fikiran aku rasa beku.. 
Seketika jemari aku tidak dapat mengetuk kekunci dengan tekanan yang padu.. 

Adakah aku kini kehilangan rasa menulis bahasa sebegini lagi?? 
Hati tidak rasa mahu berkarya dan bermadah jiwa.. 
Dulu aku mampu menulis rasa hati dengan sepantas ketukan jemari.. 
Kini.. Menulis begini buat aku rasa buntu.. 
Banyak baris ayat yang aku padam kerana aku kehilangan kata-kata.. 

Ya mungkin sahaja aku sudah terlalu tepu... 
Maka bahasa jiwaku suatu ketika dulu kini menghilang sentuhan rasanya..

4 comments:

julietchun said...

kadang-kadang rindu yang terlalu itu bisa membuat hati dan fikiran jadi beku,celaru dan kelabu. kami sabar menanti kamu di kg.baru.

Tukang cuci cute said...

Juliet

Ye aku tahu dikau pasti sabar menunggu..
Kg baru pun dah lama rindu..
Aku pun rindu nak merasa nasi kerabu..
Ehhh ada ke nasi kerabu di kg baru?

InsyAllah... nnti aku akan bawak hadiah untukmu
Coklat.. donut.. atau minyak wangi baru ;)

kueh bakar said...

masa berjauhan
apa nan dikenang
bila difahamkan
itulah sayang

layanbetol lirik lagu ni.
nt kembali puitis kak oi! mo bace!

Tukang cuci cute said...

kueh

macam penah dgr jek lagu tuh..

puitis??? akak rasa sentuhan puitis.. puisi.. sajak semua skrg nie dah ke laut ler dik..

Akak rasa jiwa akak skrg nie tak nak dah jiwang2.. semua ye direct to the point jek hah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...