Friday, 22 July 2011

Tukang cuci bercinta dengan penuh dugaan..

Wah tajuk entri aku.. Ahaks.. kasi jiwang sikit lah kan.. Selalu skema jek.. mana boleh.. Ok.. Sebelum aku meneruskan kelajuan jari jemari aku menaip nie.. Aku mahu membebel sat pasal kerja aku.. Biasalah dah tukang cuci.. Ingat kerja tukang cuci takde stress ke?? Takde politik... Walaupun cuci mangkuk tandas dan singki.. politik tetap ada tau..

Finally aku selesai cover kerja org ari nie.. Dah 2 orang tegur aku hari nie cakap "Finally it's Friday ;)" dan aku pun jawab "Yeay" dengan gerak badan yang agak ngada-ngada.. Tak kisahlah.. kitaorg kat tempat kerja nie memang cenggitu... kalau jumaat jek semua pakat happy.. sebab esok lusa cuti weekend.. Isnin jumpa balik semua moyok jek ahaks... Cuma aku pelik sikit dengan diri aku hari nie.. Sebab aku kena cover department HR.. entah camna aku boleh selamba naik p department aku kat SDS tuh.. dah sampai tingkat 6 baru aku sedar.. 'Ehhh bukan aku patut p buka pintu besar kat HR ke?' dah sudah aku kena turun balik level bawah p buka semua pintu2 masuk ke bangunan utama.. Udahlah pintu tuh jenis pintu gerbang camtu.. punyalah berat ya amat nak tarik buka.. tapi tiap kali buka pintu nie aku memang suka.. sebab view dia memang best.. Pastu lagik best.. lepas jek buang sampah dari department aku.. leh pulak p naik lif naik ke department sendiri.. walhal tuh aku patut terus jalan p HR nak p buang sampah lak.. Aku rasa aku nie banyak fikir hari nie.. atau sebenarnya aku mamai.. maklumlah.. aku tidur hanya 3 jam ari nie.. bangun dkt pkl 3 pg.. kelam kabut.. sahur sebab subuh masuk pkl 3.09pg.. lepas subuh.. solat.. terus tak tidur sebab buat kerja sampailah dkt pkl 5.20pg.. mandi.. dan keluar rumah untuk ke tempat kerja lak.. so sampai sekarang nie.. masa aku duk menaip nie dah nak pkl 10.38pg. ye aku tak tidur dari pkl 3pg tadi nie... takut krg time pkl 1 2 kang aku ngantuk giler..

Ok.. Settle membebel... Harapnya.. jemari aku mampu terus menaip kisah cinta seterusnya... dan aku pun harap.. ini penamat kisah cinta aku nie.. Udah penat mau fikirlah.. bukan apa nak flash back n ingat2 balik tuh ambik time juga kan...InsyAllah.. TCC.. u can do it babeh... Ahaks ;)

********************************************************************************************************************
(Kasi letak bintang buat borderline)

Sambungan sebelum ini

Tahun ke 3 1/2 di UKM.. Menghampiri penghujung tahun 90an..

Ketika ini aku berada di semester terakhir.. Semua subjek wajib fakulti dah aku ambil.. malah thesis tahun akhir pun dah settle.. aku masih ada 2 subjek luar fakulti yang perlu diambil.. itupun kelas 2 minggu sekali.. Walaupun belum habis pengajian sepenuhnya.. Aku dah mula dapat offer kerja.. dan seperti yang aku ceritakan dalam entri sebelum ini aku terima tawaran kerja sebagai tenaga pengajar di sebuah kolej di Kajang.. sebabnya dekat dengan rumah sewa aku dan pada masa yang sama.. jika aku perlu ke kelas untuk menghadiri kuliah.. aku boleh pergi bila-bila masa.. Alhamdullilah masa kerja ku juga terlalu fleksibel sebenarnya.. aku tidak perlu masuk kerja awal pagi.. cuma selalunya aku akan balik lewat malam kerana aku mengajar kelas part time diploma dan sijil di sebelah malam.. selalunya kelas akan habis pkl 10malam.. dan aku biasa akan sampai rumah pada pkl 11 malam (pesal lambat sampai.. biasalah sebelum balik umah singgah p makan dulu ).. Kerana tempat kerja dekat dengan rumah sewa di BBB aku takde masalah nak pergi dan balik kerja nie.. Paling utama kerja fleksibel.. hari aku takde kelas.. aku tak perlu pun datang kerja.. takde punch in atau out.. sekadar tulis kat buku jek pkl bape aku datang.. so aku enjoy lah mengajar pelajar-pelajar sijil dan diploma nie.. Diorg pun ramai yang lepasan SPM.. dan aku pulak lepasan uni.. muda juga ;)

Menghampiri 6 bulan bekerja.. aku akhirnya tamat pengajian.. aku selesai pengajian selama 3 1/2thn sahaja daripada program asal yang 4 tahun (Pada ketika ini batch kami boleh habiskan pengajian selama 3tahun jek.. tapi aku tak ikut geng2 yang lain pulun ambik subjek sampai takleh nak bawak.. aku take my time.. paling utama aku skor every semester.,. ramai kawan2 aku kantoi CGPA sebab bantai ambik banyak2 subjek sebab nak grad 3thn punya pasal).. Setelah selesa di tempat kerja baru.. environment baru.. pelajar-pelajar baru..  life pun rasa steady jek walaupun sekadar mengajar diploma & sijil jek.. Hubungan cinta aku dengan B masih macam dulu.. Kali ini kami dah mula merancang nak bersama di gerbang perkahwinan.. apatah lagi masa tuh aku dah habis belajar.. dah mula kerja.. dah mula rasa sesuai nak berumah tangga..

Entah macamana.. Pada satu malam... Kebetulan aku memang takde kelas malam tuh.. dan pulang awal ke rumah.. Ada panggilan telefon dari kampung.. Mak call aku... Dialog ye lebih kurang begini..

"Hello.. Assalamualaikum"
"Waalaikumsalam.. Oh Mak"
"TCC.. Ko sihat ke?"
"Alhamdullilah sihat mak.. Mak sihat ke?"
"Mak sihat aje.. Ayah ko pun sama.. Mak call nie nak beritahu ko.."
Aku dah pelik masa nie... "Beritahu apa tuh mak"
"Nielah tadi.. Z call kampung.. dia cari ko.. katanya dia nak pindah kerja ke Johor.. dia sajalah nak tanya khabar ko.."
"Ok.. pastu mak"
"Apa lagi.. mak bagilah no telefon rumah sewa ko nie.. Mak rasa esok dia call ler ko tuh"
Masa nie aku dah terdiam.. sambil fikir laju-laju.. Apa mimpi mak aku bagi no telefon aku kat mamat tuh nie.. Alahai... Penat-penat jek dulu aku warning dia jangan cari aku.. itu kata hati aku.. tapi yang keluar dari mulut aku..
"Yelah Mak.. kalau dia call nanti TCC jawablah.. terima kasih mak beritahu"
"Ingat tuh.. mak dah bagi no telefon ko.. nanti esok dia call ko"
"Ok mak.. terima kasih.. Ok mak ye.."
"Ok.. Assalamualaikum"
"Waalaikumsalam"

Lepas tuh aku menung panjang... tengah cuba nak compute dan proses data yang baru jek aku terima... Apa lah mimpi mak aku nie.. Bukan dia tak tahu aku ada pakwe dah... Nampak kan betapa gigihnya mak aku jadi match making aku hahaha... Sanggup beritahu aku pasal dia bagi no telefon umah sewa aku tuh.. Yang paling best siap cakap lagik.. 'Esok dia telefon ko' Alahai.. Masa nie aku sudah pening kepala... Di sana menunggu di sini menanti lah kisahnya..

So.. Hari yang ditunggu-tunggu.. Ye malam esoknya.. Memang dia call aku... Seperti yang aku sangkakan.. dia beritahu aku yang dia memang sengaja cari aku.. dan minta izin dengan mak aku untuk dapatkan no telefon rumah.. Alasan dia.. Dia merancang nak pindah kerja ke Pasir Gudang, Johor di bawah syarikat yang sama cuma berpindah cawangan jek..  Bukan apa sahajalah nak ucapkan selamat tinggal camtu kot-kot tak jumpa aku lagi ahaks.. wah ayat... sebenarnya lebih kurang kes cam nak bawa diri sebab cinta tak diterimalah.. tapi sebelum pergi haruslah bagi tahu dulu.. mana tahu kot ada rasa simpati atau kesian.. kot ada peluang lagi kan...(ini lebih kurang aku ye kesimpulan masa tuh.. hahaha)

Entah macamana.. sejak panggilan telefon malam itu.. kami kembali berbual mesra.. kali ini aku rasa aku berbual dengan dia lebih mesra daripada tahun-tahun sebelum ini.. Bukan dia tak pernah cuba mengayat atau berbual mesra di telefon.. tapi selalunya aku tak layan sangat.. Bila dengar sahaja ayat-ayat jiwang dia.. biasanya aku ambil jalan potong cakap dia dan berikan alasan aku sibuk agar segera dapat aku letakkan telefon.. Dahsyat kan aku hahaha... Aku brutal ok... nampak jek lembut.. kalau tak kena gaya memang kena sesah lah.. ;)

Tapi aku memang pelik.. selepas hari itu kami lebih kerap berbual di telefon.. hinggalah satu hari dia kata dia nak datang jumpa aku di BBB... katanya dia dah lama sangat tak jumpa aku dan nak ajak aku keluar makan..
Ye.. akhirnya aku setuju keluar makan dengan dia.. datanglah dengan kereta proton iswara aeroback berwarna merah.. Keluar makan sekitar BBB.. pertama kali tengok dia.. aku terkejut.. secara fizikal dia dah berubah sikit.. dah berisi.. sedap-sedap badan lah.. dan aku pun masa tuh lebih kurang.. Cuma aku masih ingat berkali-kali dia sebut pada aku.. Aku dah banyak berubah.. sikap aku dah berbeza berbanding yang dia kenal sejak kali terakhir dia jumpa aku masa aku tahun 1 di UKM.. ketika itu umur aku nak masuk 20tahun... Entah bagaimana kali ini.. aku lebih rasa selesa berbual dengan dia.. tidak ada lagi rasa janggal seperti mana aku rasa ketika di tahun 1 dulu.. Mungkin ketika itu aku masih terlalu muda dan tidak mampu berfikir secara rasional.. dan aku bertemu dengan dia kembali.. ketika usia aku 23 tahun.. dan dah mula ada karier sendiri..

Sebenarnya bila aku jumpa dia balik.. sebenarnya ketika itu aku dan B sedang merancang nak bertunang dalam masa 2 minggu sahaja lagi.. Aku tak sampai hati nak beritahu perkara itu pada dia.. walaupun dia call aku hampir setiap hari.. tidak sekali pun aku nyatakan aku bakal bertunang dalam masa terdekat.. Sebenarnya pada ketika itu.. hubungan aku dan B pun mula ada masalah.. mula bergaduh.. selisih faham.. lagi dekat nak bertunang lagi hebat kami gaduh.. ada jugalah sekali sekala.. terlepas aku luahkan masalah itu pada dia.. dan dia seperti mana yang aku kenal.. sentiasa ambil berat tentang aku.. dan berikan nasihat pada aku..

Entah macamana.. Aku beritahu dia yang aku akan pulang ke kampung.. Mulanya dia rasa pelik sebab kali ini aku ambil cuti untuk pulang ke kampung agak lama.. Sebenarnya aku pulang untuk bertunang... Aku tak berani nak beritahu dia yang aku akan bertunang.. nak dijadikan cerita.. sedang aku sibuk bersiap2 makeup untuk majlis bertunang.. Ada panggilan telefon di kampung.. Ada orang cari aku.. Dalam sibuk nak makeup tuh.. aku p jawab telefon tuh..
Dia: "TCC apa khabar?"
Aku : "Baik.. Alhamdullilah"
Dia: "Eh apa yang bunyi bising tuh.. macam  kenduri je"
Aku : "Ahah memang tengah kenduri kat rumah nie" (Nampak aku masih tak berani cakap kenduri tuh untuk aku bertunang..huhuhu)
Dia: "Majlis apa?"
Aku : "Doa selamat sikit" (Masa nie aku dah rasa serba salah.. sebab aku rasa aku tak berterus terang.. aku takut salah cakap dan takut nanti dia tahu dan rasa terluka lagi..)
Aku : "Ah oklah ye tak leh lama nak cakap ada benda nak buat nie"
Dia: "Ok.. takpelah maaf ganggu.. selamat kenduri ye"
Aku: "Terima kasih.. Assalamualaikum"
Dia: "Waalaikumsalam"

Selepas perbualan tuh aku kelam kabut kembali ke bilik aku untuk bersiap-siap.. hati aku dah tak tentu arah.. rasa macam ada yang tak kena.. dan aku mula berfikir balik.. 'Betul ke apa yang aku buat nie??' tapi kerna kesuntukan waktu aku tak layan sangat perasaan aku waktu itu.. Majlis pertunangan diteruskan dengan agak meriah.. Aku dan B ditunangkan akhirnya...

Selepas majlis pertunangan.. Aku kembali ke BBB.. dan mula kembali bekerja.. Dia masih setia lagi call aku setiap hari.. Hinggalah dia ajak aku keluar makan lagi.. Aku sebenarnya serba salah nak jumpa dia.. tapi aku akur dengan ajakan dia.. kami keluar... Masuk jek kereta.. dia tegur aku..
"Eh.. TCC pakai cincin baru ye"
Aku diam. Tunduk.. aku gengam tangan aku sendiri.. Aku tak jawab walau sepatah pun..
"Hari tuh yang balik kampung tuh.. majlis bertunang ye"
Aku diam lagi.. Aku pandang muka dia.. Tidak ada langsung riak sedih.. nampak dia senyum sengih ada lagik.. Marah pun tak.. Akhirnya aku jawab..
"Ahah.. balik hari tuh TCC bertunang"
"Dengan B ke"
"Ahah"
Dia diam.. Aku pun diam..

Kami terus ke gerai makan di BBB... Perbualan kami diteruskan dengan perkara-perkara lain.. Takde sedikit pun perkara aku dah bertunang itu menganggu mood dia.. Tak tahulah kalau dia berjaya sembunyikan dari aku.. Riaksi dia biasa-biasa sahaja.. macam takde apa-apa.. sedih pun tak.. marah pun tak.. kecewa pun tak.. Aku dah mula pelik...

Hubungan kami masih berterusan.. kami masih call dan berbual seperti biasa.. Kali ini perbualan aku dan dia menjadi lebih mesra.. tak tahu adakah sebab darah manis sebab baru lepas bertunang.. maka ini menjadi dugaan pada aku.. tapi nyatanya aku amat selesa dengan dia.. rasa seperti berbual dengan kawan baik.. Aku akui.. sepanjang 5 tahun aku bercinta dengan B.. aku dah lama tak rasa dilayan begitu baik sekali.. dilayan seolah seorang kawan baik yang penuh dengan rasa hormat dan ambil berat.. Mungkin kerana aku dah terlalu lama bercinta dengan B.. mungkin aku lupa bagaimana rasanya berkawan dengan lelaki lain.. Entahlah mungkin juga itu adalah dugaan bertunang pada aku..

Sebenarnya banyak peristiwa terjadi selepas majlis pertunangan aku itu.. banyak perkara yang terbongkar yang selama ini disembunyikan daripada aku.. Yang buat aku lebih sedih.. selepas 2minggu aku bertunang.. Aku dihubungi oleh seorang rakan baik sekampung dengan aku... katanya dia nak jumpa aku sangat-sangat sebab ada perkara yang nak dia sampaikan pada aku.. dan pertemuan dengan dia inilah membuatkan aku jadi lebih serba salah dan amat sedih sekali kerana akhirnya aku tahu letak duduk perasaan mak dan ayah aku tentang hubungan aku dan B..

Bila aku jumpa Imah (kwn sekg aku).. Dia beritahu aku.. yang mak aku pernah jumpa dia.. dan luahkan apa dia rasa tentang hubungan aku dan B.. dia cerita macam-macam dengan Imah.. Apa ayah aku rasa.. apa mak aku rasa.. sebenarnya mereka tak setuju sangat aku bertunang dengan B.. terutama ayah aku.. tapi dia terpaksa kerana mengikut kehendak aku.. dan mungkin juga sebab dia tak nak aku terluka.. dan mungkin juga dia tahu.. kedegilan dan keras kepala aku yang mana aku turut warisi daripada ayah.. tapi sebenarnya pertemuan aku dengan imah itu buat aku lebih sedih sebenarnya.. kerana kenapa semua itu tidak diberitahu pada aku lebih awal.. jika tidak pastinya aku tidak akan teruskan dengan majlis pertunangan itu... Aku amat sedih bila mendapat tahu mak dan ayah sebenarnya tidak suka dengan B.. dan mereka terpaksa terima semata-mata kerana ikutkan kata aku.. Aku rasa macam jadi anak derhaka.. aku rasa aku jadi anak yang tak mendengar kata.. walhal.. sebelum itu mak dan ayah aku langsung tidak pernah berterus terang dengan perasaan mereka dengan aku... Entahlah... mungkin mereka pernah cuba..  tapi mungkin sikap menolak atau keras kepala aku begitu ketara kot.. Maka mak ambil jalan dengan minta bantuan Imah untuk sampaikan hasrat hati dia... Selepas itu aku menangis habis-habisan.. Aku rasa kecewa sangat dengan semua terjadi.. Aku rasa sedih.. Ketika itulah.. aku rasa bagai.. diluah mati mak.. ditelan mati bapak... Nak berpatah balik aku tak boleh.. Nak teruskan aku rasa tak sampai hati.. Kepala aku semakin berserabut.. dan pada dia jugalah aku luahkan semua masalah aku itu..

Kebetulan.. Ketika itu hubungan aku dan B mula ada masalah.. kali ini pergaduhan dan pertengkaran kami sudah semakin teruk.. Selepas bertunang dia menjadi lebih agresif.. Kami pun sering bertekak.. dia panas baran.. aku juga panas baran.. masing-masing juga keras kepala.. Hampir setiap hari aku nenangis... adakala aku sedih sebab mengenangkan sikap panas baran B.. dan sikap cemburu dia yang semakin menjadi-jadi.. keluar dengan kawan perempuan pun.. kalau lambat sikit pasti aku kena marah.. kadang.. kalau keluar seorang pun dia mula syak bukan-bukan.. Ada kala aku sedih mengenangkan perasaan mak dan ayah aku pula.. Kesilapan aku memilih B menyebabkan aku buat hati mak dan ayah aku sedih...

Pada masa yang sama aku masih berhubungan dengan dia.. tapi aku dan dia amat jarang keluar bersama.. sekadar hanya berbual di telefon.. dia kini menjadi tempat aku mengadu.. Kadang aku segan nak cerita masalah aku... tapi banyak kali aku terkena.. Bila sahaja aku sedih lepas bergaduh atau kena marah dengan B.. atau aku tak tenteram dan susah hati.. Pastinya selepas itu.. Panggilan telefon untuk aku pasti akan sampai.. baik masa aku di rumah atau di pejabat.. Dia pasti akan tanya aku..
"Kenapa TCC menangis tadi nie.. Kenapa nie hati tak tenteram nie.. beritahu abang.. sebab B kan.."

Dan aku pasti akan terkejut.. sebab memang ketika itu aku sedang menangis atau aku memang sedang susah hati sangat-sangat... Mungkin jugalah sebab itu aku sedikit sebanyak mula suka pada dia.. sebab sikap dia ambil berat buat aku jatuh hati.. Ye kadangkala tidak mudah nak temui orang yang mampu memahami keadaan kita dikala kita susah.. dan tidak semua kawan-kawan dapat menyelami atau perasan bila kita sedih.. tapi mengenali dia.. Aku ketika itu seolah-olah disedarkan.. bahawa aku bukan sekadar punya B.. aku juga ada dia.. Kenapa selama ini aku tidak pernah nampak kebaikan hati dia.. Kenapa aku tidak nampak sikap dia yang seperti ini...

Suatu petang.. Kebetulan hari itu hari jadi rakan serumah aku.. Aku dah janji dengan rakan serumah yang aku akan belikan kek di pekan Kajang bila balik dari kerja nanti.. kebetulan hari itu B janji nak ambil aku dari tempat kerja.. Aku nyatakan yang aku tidak dapat keluar bersama B malam itu sebab rakan serumah nak celebrate betday di rumah.. Seperti yang dijanjikan, B datang ambil aku lepas kerja.. dan temankan aku ke kedai kek.. Aku beli kek dan minta B hantar aku pulang ke rumah... Ketika itu aku tinggal di tingkat 2 jenis rumah flat.. selepas menghantar aku naik ke rumah.. Aku lihat B terus berlalu pergi..

Sebenarnya sebelum aku keluar dari tempat kerja.. aku terima panggilan mengejut dari dia.. katanya dia sedang dalam perjalanan ke rumah sewa aku.. ketika itu aku terkejut sangat-sangat sebab tidak menyangka yang dia nak datang jumpa aku.. katanya dia risau dengar aku sering menangis dalam telefon.. dia nak datang juga lihat keadaan aku.. dan lepas tuh balik lah..

Tak lama lepas B menghantar aku pulang.. Aku bawa kek naik atas rumah tingkat 2.. celebrate betday kawan aku.. tak lama dalam 30min.. Aku terima call dari dia.. katanya dia dah sampai di bawah rumah.. Aku serba salah ketika itu.. Tapi mengenangkan dia datang dari jauh naik motor jek.. Apatah lagi pesanan dia pada aku "Minta tolong bawa kan air masak segelas boleh tak?" Buatkan aku jadi lebih kesian.. Aku pun turunlah ke bawah rumah flat tuh.. dengan membawa segelas air masak dan sepotong kek betday tadi...

Aku lihat muka dia letih sangat.. yelah menaiki motor dari pelabuhan klang ke BBB tentunya amat melelahkan dan memenatkan.. Aku kesian tengok dia.. sebab aku dia sanggup datang jauh-jauh.. tapi pada masa yang sama aku serba salah.. sebab aku tahu status aku tunangan orang... Kami sempat berbual-bual sebentar.. ketika itu aku duduk di tepi flat dan dia pula duduk di motornya..

Tiba-tiba... Ada sesuatu dibalingkan pada aku.. Ia terkena lengan baju aku... Aku pandang ke bawah.. Aku lihat seperti beg kecil berwarna kelabu bercorak batik... Aku terkejut.. sebab aku kenal beg itu.. Beg itu kepunyaan B... Hati aku dah serba salah.. kepala aku dah mula laju berfikir... B?? B?? Dia ada kat sini?? Aku mula berdiri sambil mata aku mula melilau memandang sekeliling...

Bersambung.............

P/s Alahai... Rasa boleh nak habiskan cerita nie.. tapi nampak gayanya kena sambunglah.. nak berhenti rehat sebab dah tengahari... Maaf ye.... kan aku dah cakap awal-awal kan.. cerita cinta aku memang panjang.. Bak kata Tiny.. memang boleh buat novel.. buat drama swasta pun boleh kan hahahaha...

Will continue later k.. Aku rasa aku sambung isnin.. lepas cuti hujung minggu... ;)
Selamat berhujung minggu ye... (Nak aku sambung ke????.. please tell me.. idak aku biarkan korang dlm misteri jek..)

7 comments:

kueh bakar said...

jgn skip scene...pjg pun pjglah! smbung pun sambunglah!

kueh bakar said...

oh ya...
masa tu memang lagu saari amri di sini menunggu di sana menanti mendayu2 di corong radio..

Tukang cuci cute said...

kueh bakar

Harapnya nezt entri leh abislah cite nie.. susahlah klu ada jiwa sastera ni hehe xreti nk tulis pendek2..

lagu tuh mmg glemer kan ;)

mashi said...

nak la kak oiii...
baca part camni yang xmo benti2 nih...

sambung tau...
lagi cepat lagibaek..:)

kakwos said...

dramatik kak.
sesak dada aku baca.
tapi ko selalu 'potong'
tau kak!
geraaaammmmmm

sambung kak.
kalau tak, aku amuk.

kueh bakar said...

aku rase ada 2 siri lagi ni...hehe. jgn skip scene.

Tukang cuci cute said...

Mashi

Akak ari nie bz sikit lah.. tgklah kalu sempat ok ;) (sempat balas komen jek nie)

Wos

Memang nak sambung tapi akak ada benda nak kena attend ari nie.. pastu bdn sakit2 penat nie.. nak akak smbung meh urut akak dulu ;)

Kueh Bakar

2 scene?? wahh... ko nie leh menilik ekk.. nie sapa punya kisah cinta nie.. ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...