Friday, 22 April 2011

Bila lelaki menjadi topik perbincangan kami

Hampir ke pkl 3.30ptg tadi aku teringatkan seorang kawan yang dah nak abis kerja waktu tuh. Terus aku sms ajak keluar lepak ke city centre... Biasalah mood nak bercuti esok kan.. Tak lama 5 minit lepas aku sms.. dia call.. kata program melepak boleh diteruskan.. Sebenarnya nak ajak p Tesco.. Tapi sebab dia dah ajak kawan seorang lagik.. so date dari berdua jadi bertiga.. Hari pulak panas.. Hari nie decide ke Uni pakai T shirt.. Heaven.. Nak merasa pakai T shirt di tempat aku nie.. Amatlah jarang-jarang sekali aku buat.. tapi sebab tak tahan sangat sebab aku dah panas sangat 2 3 ari nie.. Nekad ari nie pakai T shirt.. Rasa panas cam kat mesia jek..

Rancangan nak ke Tesco tukar jadi rancangan pergi makan.. hehehe.. Aku dah agak dah.. kalau minah sorang nie ikut.. Confirm dia ajak p makan kat satu tempat lepak nie.. Memang selalu pun port kami keluar makan.. Makan western sikit ala-ala Nandos camtu.. Pakwe pun suka ke sini.. Bolehlah layan tekak.. Apa lagik. bila 3 orang mak dara nie melepak.. dari satu topik ke satu topik kami sembang.. Tapi yang paling rancak sembang pasal lelaki.. Ini memang topik hangat kami..

Lelaki yang kami maksudkan tak lain dan tak bukan suami masing-masing lah.. Sekali tengok perangai memasing lebih kurang je.. Apa yang kawan aku kena.. aku pun penah kena.. kawan aku pun penah kena.. 1 bab jek.. Bab duit.. Bab berbelanja.. Bab tak menyimpan.. Tapikan masalahnya yang diorang duk bebel tuh kan.. bukan pun duit diorang yang kami gunakan.. Aku selalu dah kena dengan pakwe.. Isu tak menyimpan.. Isu suka berbelanja.. Selalu jadi topik untuk dia bebel dengan aku.. Tapi kan yang aku heran tuh.. dia beli hardware.. beli macam2.. yang nyatanya lebih mahal.. Banyak lak tuh.. takde lak aku bising.. Bila bincang-bincang kan.. Alahai memang masalah sejagatlah.. Itu belum bab kena marah.. kena bebel.. kena tuduh relak2 kat uni sambil duduk-duduk jek.. Bab ini aku angin sat.. Apa ko ingat buat programming tuh tak guna otak ke?? Aku confirmlah kan.. kalau dia kena buat keje yang aku buat.. awal2 lagik sure dia dah surrender.. Cuma beza aku dengan kawan aku sorang tuh.. Dia jenis malas nak cakap banyak.. Aku pun sebenarnya.. Kalau dia banyak cakap.. Selalu aku stop jek dengan cakap "dah jangan nak bising.. kepala I dah cukup berserabut nie.. stress nie." Lepas tuh dia senyaplah..

Sebenarnya isu wanita berkarier dan agak berdikari ini adalah masalah semasa.. rata-rata kawan-kawan aku menghadapi masalah yang sama.. Kesimpulan aku senang je.. Sebenarnya ada sedikit rasa tak puas hati.. atau rasa iri hati kerana pasangan tuh ada kelebihan sedikit.. atau mungkin senang sikit.. Yang dia nampak senang.. yang susah dia tak nampak.. Lagipun aku rasa.. Aku layak mendapat apa yang aku dapat.. sebab aku berusaha untuk dapat tuh.. berusaha study hingga ke peringkat yang aku nak.. berkerja dengan kerjaya yang aku suka.. Bercita-cita untuk memperolehi apa yang aku nak capai untuk masa depan aku.. Soal dia menjadi suami itu. itu adalah pasangan.. Mungkin kot kerana pasangan ada sedikit rasa tercabar.. atau melihat ada kesenangan sikit.. Maka isu-isu yang aku sebut tadi dibangkitkan...

Pernah ada beberapa senior pernah menasihatkan aku.. "Lelaki ini jangan mula diajar dengan kesenangan.. kalau dia tengok U dah boleh handle semua perkara.. memang dia akan lepas tangan.. Masa tu kalau nak bising pun dah tak guna.. sebab dia tahu U boleh berdikari dan boleh buat semua itu" Ya benar.. aku dah rasa benda-benda nie.. Memang pun.. ada kebenarannya dan ia pun memang dah terjadi pada aku.. Bila aku mula ambil alih semua urusan rumah memang dia banyak lepas tangan.. Malah kadang-kadang kalau nak minta p kedai beli barang pun.. dia boleh cakap "Alah P lah drive sendiri.. Abg penatlah"

Aku bukan apa, sudah terdidik jadi independent seawal umur aku 15tahun.. Siapa lagi yang ajar aku.. Ayah akulah.. Dialah Lelaki pertama yang ajar aku tentang tanggungjawab.. Dia jugalah yang ajar aku untuk mulakan tanggungjawab sebagai satu-satunya anak perempuan sulung dalam keluarga.. Ya seawal umur 15 tahun itu juga aku dah mula masak untuk family aku.. Mak memang lepas tangan.. Sebab itu aku jadi terbiasa bila mengurus rumahtangga.. Lagipun aku tak suka bertangguh.. dan kalau boleh nak semua perkara mesti selesai.. Bila sesetengah urusan tak selesai.. Maka selalunya aku ambik jalan.. settlekan benda2 tuh.. dan benda itu mungkin menyebabkan dia rasa.. dia tidak perlu lagi untuk menguruskannya.. Silap aku..

Tapi aku syukur juga.. Sejak bulan 1 lagi tahun ini.. semua urusan rumahtangga... kini aku dah serahkan bulat-bulat pada dia.. sengaja aku tak lagi pergi ke kedai membeli barangan rumah.. sengaja aku tidak lagi mengajak dia untuk membeli barangan ke kedai cina.. Hingga pernah kawan-kawan aku datang melepak rumah aku.. pelik.. semua stok makanan yang biasa penuh dalam peti ais aku.. kosong.. Sebenarnya untuk kawan-kawan yang biasa lepak umah aku.. diorang memang selalu kata.. rumah aku banyak stok makanan.. sebabnya aku suka beli sekali banyak sebab senang tak yah susah2 nak pergi beli lagik.. Lagipun Alhamdullilah rezeki makanan rumah aku memang murah.. kadang2 kawan-kawan datang pun memang bawa macam-macam.. Lagipun aku memang jenis tak berkira sangat bab2 makan nie.. nak apa aku beli.. nak makan apa aku beli.. Malaslah nak control sangat.. Cuma baru-baru nie jek aku kawal sedikit sebab masa nak balik pun dah dekat sangat kan.. Kenalah habiskan stok yang ada..

Kini aku tetap syukur.. sebab kali ini aku memang terasa bagaimana rasanya bila suami yang uruskan semua urusan rumah.. dari barangan dapur.. hingga ke top-up elektrik.. kini semua tanggungjawab dia.. Malah roti yang aku bawa bekal setiap hari ke uni pun dia yang belikan.. Malah dia memang peka kalau roti dah habis.. atau apa2 sahaja yang aku boleh bawa bekal tuh dah habis.. Bila dia tengok roti dah abis.. atau wrap tortilla dah habis.. dengan sendirinya dia akan masak mee atau nasi goreng semata-mata untuk aku makan.. Perasaan aku??? Setiap kali aku bawa dan makan masakan yang dia buat khusus untuk aku tuh.. Pasti aku rasa seronok sangat.. perasaannya?? Korang boleh bayangkan jelah.. Itu belum lagi kes.. tiap-tiap pagi hari dia hantar aku ke uni..selama 11 tahun aku kerja kan.. boleh dikira berapa kali sangat aku merasa di hantar pergi kerja.. dan selama 4 thn aku kat sini.. selepas 4 tahunlah baru aku merasa ke uni dihantar.. sebelum nie.. semua aku pergi sendiri.. Perasaannya?? Aku hanya senyum-senyum tiap kali keluar dari kereta tuh..

Sebab itu tadi aku cakap dengan kawan-kawan aku.. komunikasi itu penting.. Aku rasa dia banyak berubah juga.. bila ada sesetengah perkara aku jelaskan pada dia.. terutama bila kes kenapa aku bawa bekal.. kenapa aku terpaksa berjimat kadang-kadang.. bagaimana stress dan berserabutnya kepala aku.. Sebab yelah bila aku kat rumah dengan dia.. takkan aku nak menangis melalak2 pulak kan.. cuma mungkin dia perasanlah mood aku yang kadang banyak diam.. atau jawab sepatah dua jek bila dia tanya..

Kadang-kadang pernah juga terfikir nak duduk rumah jek.. jadi suri rumahtangga.. tapi sebab aku dah pernah janji dengan mak.. yang aku akan terus bekerja.. maka sebelum aku kawin lagi.. aku dah pernah tanya dia sama ada benarkan aku bekerja atau tidak.. Mak kata.. dia taknak aku jadi macam dia.. dia tak pernah bekerja dan tak pernah rasa pegang duit sendiri.. Atas sebab pengalaman itulah.. dia tak nak anak-anak perempuan dia rasa seperti mana dia rasa.. Lagipun aku rasa apa salahnya aku bekerja.. aku punya ilmu untuk aku kongsi dengan orang lain.. kerjaya aku bukan kerjaya kelas bawahan.. dan aku berusaha dan berhak untuk menddapat apa yang aku dapat.. lagipun sapa nak bagi mak ayah aku duit bulan2 sebanyak mana aku selalu bagi tuh?? Suami aku nak bagi?? mesti dia nak bagi juga mak dan ayah dia kan.. Sebab itu tak pernah lagi terlintas dalam kepala aku untuk jadi surirumahtangga.. Bukanlah aku merendahkan martabat mereka yang menjadi surirumahtangga.. itu adalah pilihan mereka.. dan aku memang respeklah pada mereka yang pernah berkerjaya dan sanggup duduk rumah urus keluarga.. Tapi pilihan aku bukan kesitu sama sekali.. Selagi aku boleh kongsi ilmu aku.. selagi itulah hasrat aku untuk bekerja akan aku teruskan.. Why not.. Share it.. Because sharing is caring kan..

Rasanya topik lelaki nie kalau bincang lagi.. boleh jadi kontroversi.. Cukuplah perbincangan kami tadi.. Cukup untuk meluahkan apa yang terbuku di hati.. sambil gelak-gelak lepas tensen..

4 comments:

julietchun said...

apa yg penting,kerjasamaaaaaaa :P

Tukang cuci cute said...

Juliet

Kerjasama kerjasama gak.. tapi.. bila masing2 ada perangai.. kenalah sabar..

Kaktiny said...

hahaha.. aku pun tetiba rasa nak masuk "POT" dan angkat tangan tanda setuju jugak lah..

bak kata aku kat kawan aku bila topik "LELAKI" ni jadi isu.. "Aku rasa, diaorg ni pegi KURSUS yg sama KOT!.. sama jeeee pe'el memasing!.."..

hahaha... itulah FITRAH mereka kan kan kan.. (sama le kalau diaorg dok MENGATA kita... serupa tu la jugaaakssss.... ada persamaan di antara BINI-BINI nih.. hihihi...)

.. dan aku juga macam ko.. mak aku jugak macam mak ko.. MAK BAGI BELAJAR TINGGI-TINGGI UTK KO KERJA SENDIRI.. waima laki ko kaya tara mana sekalipun.. JGN 100% bergantung harap pada lelaki (meskipun skrg ni dia yg bergantung harap jugak pada bantuan kita yek!.. kehkehkeh)... .. dan lagi aku tahu.. KELEMAHAN AKU ADALAH.. I AM NOT MEANT TO BE A "HOUSEWIFE".. aku tak mampu.. nanti aku meroyaaannnn!!... kahkahkah...

Tapi.. Itulah indah dan nikmatnya berpasangan ini kan.. 'mencari titik-titik keserasian di dalam seribu garis keserabutan dan cabang yang berselerakan'..

.. dan pahala dan berkah di dalamnya.. masyaAllah.. hanya Allah sahaja yg tahu nilai ganjarannya..


..

Tukang cuci cute said...

Tiny

Aku setuju sangat.. memanglah kan bila tgk perangai laki masing2 lebih kurg aje.. yg paling nyata isu yg diorg selalu bising.. yg duk umah lak.. diorg bising cakap tak pandai belanje duit yg diorg bagi ari2.. yang kerja lak.. duit yg kita dpt pun jadi gak isu.. sebab dia tgk kita nie asyik beli brg jek.. yelah dah keje kan.. nak gak beli baju.. kasut.. beg.. bkn minta duit dia pun.. (aku dah bertahun kena sound camtu.. dah lali telinga aku!!) Satu lagik.. kalau aku asyik pakai baju yang sama jek pun.. dia bising gak hahhaa.. kadang2 aku peninglah.. mana satu mau ikut..

Sebab itulah pasangan nie ditemukan seimbang.. saling lengkap melengkapi kan..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...